Jenis Jenis Awan dan Proses Terbentukannya [LENGKAP]

Update Terakhir: 4 Juni 2021 oleh Hiro

Ada banyak sekali jenis jenis awan yang ada di langit. Kamu memperhatikan ke langit kira-kira tau awan apa yang pertama kali kamu ketahui? Kamu bisa tulis di kolom komentar. Jika kamu memperhatikan benda putih mirip kapas melayang-layang di langit sebenarnya jenisnya tidaklah sama. Awan memiliki banyak macamnya yang berdasarkan dari ketinggiannya.

Pengertian

Awan merupakan kumpulan tetesan air atau kristal es yang tersuspensi di atmosfer. Awan terbentuk saat air mengembun di langit. Kondensasi memungkinkan kita semua melihat uap air. Ada banyak jenisnya, karena sejatinya awan merupakan bagian penting dari cuaca dan iklim bumi.

Berikut ini, yang telah Mr Hiro rangkum dari berbagai sumber yaitu jenis awan beserta penjelasannya.

Jenis Jenis Awan

Jenis awan dapat terbagi menjadi tiga tingkat yang berdasarkan pada ketinggiannya. Secara keseluruhan, ada sepuluh nama awan yang mendasar. Pada tingkat rendah (0-2 Km) terdapat awan Stratus, Cumulus, Cumulonimbus, dan Stratocomulus.

Awan di ketinggian menengah (2-7 Km) yaitu Altocumulus, Altostratus, dan Nimbostratus. Sedangkan untuk tingkat paling tinggi (5-13 Km) ada awan seperti Cirrocumulus, Cirrus, dan Cirrostratus.

Stratus

jenis jenis awan
Sumber: iStock

Awan stratus terdiri dari lapisan tipis yang menutupi area langit dan juga mudah di jumpai karena dekat dengan permukaan tanah (< 2 Km). Awan stratus yang berada di permukaan tanah lebih di kenal sebagai kabut. 

Awan ini sedikit lebih tinggi dari kabut menghalangi matahari dari pandangan dan menyebabkan hari yang mendung Nama “stratus” adalah kata Latin untuk menyebar.

Pembentukan awan stratus terjadi ketika aliran udara dingin lewat di bawah aliran udara hangat yang lembab. Pada lapisan tempat kedua aliran ini bertemu, udara bagian atas yang hangat di dinginkan menjadi kondensasi dan membentuk awan stratus. Awan akan memanjang sejauh tumpang tindih di antara aliran udara.

Karena awan stratus biasanya merupakan kabut yang telah terangkat, awan ini biasanya bukan pertanda hujan. Paling banter, awan stratus bisa menimbulkan gerimis. Suatu jenis awan stratus, nimbostratus, memang membawa presipitasi.

Cuaca yang terkait dengan awan nimbostratus mungkin hujan atau salju. Awan ini di namai demikian karena nimbus berarti hujan dalam bahasa Latin. Awan tersebut berwarna abu-abu gelap dan biasanya berada di ketinggian yang lebih rendah, tidak lebih tinggi dari 2,4 Km. 

Cumulus

Awan Cumulus

Cumulus (Cu) adalah gumpalan awan tinggi yang terdiri dari uap air, air sangat dingin, atau es. Cumulus terlihat menggembung seperti kapas, umumnya memiliki batas jelas dan memiliki dasar yang datar. Namanya berasal dari bahasa latin cumulo yang artinya “tumpukan“. Awan ini biasanya memiliki ketinggian kurang dari 2 Km.

Cumulus terbentuk dari kondensasi atau pengendapan uap air dalam partikel di kenal sebagai inti awan. Di dalamnya terdapat aliran udara yang lembab dari gumpalan konvektif. Partikel awan dapat terdiri dari air cair, air superdingin, atau es. 

Partikel cumulus lebih padat dari udara. Oleh karena itu, awan meningkatkan kepadatan arus naiknya. Namun, uap air lebih ringan daripada udara kering, kecuali efek partikel awan.

Udara updraft yang lembab lebih ringan daripada udara kering pada suhu dan tekanan yang sama. Efek kelembaban pada kepadatan udara ini dikenal sebagai suhu virtual. Updraft itu sendiri bisa diartikan sebagai udara yang bergerak keatas atau angin yang berhembus keatas.

Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa efek suhu virtual bertanggung jawab atas sekitar 50 persen daya apung gumpalan konvektif yang membentuk awan cumulus di daerah tropis dan subtropis.

Dasar awan cumulus biasanya datar, karena terbentuk ketika udara lembab yang naik dari permukaan mencapai tingkat kondensasi pengangkatannya. Ketinggian tingkat kondensasi pengangkatan hanya bergantung pada sifat-sifat udara updraft.

Oleh karena itu konstan di updraft yang di campur oleh pusaran turbulen. Ketinggian dasar awan ini biasanya berkisar dari beberapa ratus meter di atas lautan, hingga lebih dari 5 Km.

Awan Cumulus terbagi menjadi tiga kategori, yaitu: Congestus, Humilis, dan Mediocris. Pembahasan lengkapnya ada di artikel yang berjudul “Awan Cumulus: Pengertian dan Jenis-jenisnya“.

Cumulonimbus

awan cumulonimbus
Sumber: WhatsThisCloud

Kata cumulonimbus sebenarnya berasal dari bahasa latin yaitu “cumulus” artinya “terakumulasi” dan “nimbus” artinya hujan. Awan ini menjulang tinggi secara vertikal dan terlihat sangat padat.

Cumulonimbus bertanggung jawab atas cuaca badai, dimana awan tersebut menyebabkan kondisi hujan dan juga berangin, menciptakan hujan es, guntur, dan kilat. Jika dilihat dari kejauhan, yang paling menonjol adalah ketinggian awan yang mengesankan. 

Awan ini dapat terbentuk jika 3 kondisi sudah terpenuhi. Pertama, harus ada lapisan dalam dari udara yang tidak stabil. Kedua, udara harus hangat dan lembab. Ketiga, mekanisme pemicu harus menyebabkan udara lembab hangat meningkat.

Penjelasan lainnya bahwa awan cumulonimbus terbentuk dari awan cumulus (terutama cumulus kongestus) dapat berubah bentuk menjadi supercell (badai petir).

Awan cumulonimbus masih dibagi lagi menjadi 10 kategori, yaitu: Arcus, Calvus, Capillatus, Incus, Mamatus, Pannus, Pileus, Tuba, Velum, dan Virga. [Pembahasan lengkap pada artikel berikutnya].

Stratocumulus

Sumber: WhatsThisCloud

Awan Stratocumulus adalah gumpalan atau petak awan tingkat rendah pada ketinggian dibawah 2.000 m. warnanya bervariasi dari putih terang hingga abu-abu tua. Stratocumulus adalah awan paling umum di bumi yang dikenali dari basisnya yang terdefinisi dengan baik.

Beberapa bagian seringkali lebih gelap daripada yang lain dan biasanya memiliki celah di antara keduanya, tetapi mereka juga bisa disatukan.

Awan Stratocumulus biasanya terbentuk dari lapisan awan Stratus yang pecah dan merupakan indikator perubahan cuaca dan biasanya hadir di dekat bagian depan yang hangat, dingin, atau tertutup.

Awan Stratocumulus dapat hadir di semua jenis kondisi cuaca, dari cuaca kering yang menetap hingga kondisi hujan yang lebih banyak. Tetapi Stratocomulus sendiri seringkali bukan penyebabnya.

Sering disalahartikan sebagai awan hujan padahal pada kenyataannya, sangat jarang mendatangkan gerimis yang lebih ringan dari jenis Stratocomulus.

Awan stratocumulus dibagi menjadi 4 kategori yang berbeda yaitu: Stratiformis, Cumulogenitus, Castellanus, dan Lenticularis. [Pembahasan lengkap pada artikel berikutnya].

Altocumulus

awan altocumulus
Sumber: WhatsThisCloud

Awan Altocumulus umumnya berhubungan dengan cuaca yang tenang dan biasanya akan tampak putih atau abu-abu dengan naungan (bayangan). Awan Altocumulus adalah lapisan kecil tingkat menengah atau petak awan, yang disebut cloudlets. Yang paling umum ada dalam bentuk gumpalan bulat. 

Namun, ada banyak jenis Altocumulus, yang berarti mereka dapat muncul dalam berbagai bentuk. Altocumulus terdiri dari campuran es dan air, memberikan penampilan yang sedikit lebih halus daripada Cumulus tingkat bawah yang besar dan halus .

Awan Altocumulus dapat terbentuk dengan beberapa cara, seperti; Pembentukan melalui pecahnya altostratus. Pengangkatan kantong udara lembab yang didinginkan oleh turbulensi yang lembut. Daerah pegunungan yang menghasilkan gelombang atmosfer tempat awan dapat terbentuk. 

Adanya bayangan dapat membantu membedakan antara Altocumulus dan Cirrocumulus. Awan Cirrocumulus berwarna putih dan kecil, tetapi awan Altocumulus bisa berwarna putih atau abu-abu dengan sisi yang teduh.

Awan Altocumulus sebagian besar ditemukan pada cuaca yang tenang, biasanya terdiri dari tetesan, tetapi mungkin juga mengandung kristal es. Curah hujan dari awan-awan ini jarang terjadi, tetapi meskipun hujan turun, curah hujan tidak mencapai tanah. 

Curah hujan ini dapat dilihat dalam bentuk virga , dimana hujan menguap kembali sebelum mencapai permukaan. Awan Altocumulus adalah salah satu jenis awan yang paling beragam dan memiliki banyak ‘kategori’ yang berbeda seperti: Stratiformis, Lenticularis, Castellanus, dan Floccus.

Altostratus

Altostratus adalah lapisan awan tipis tingkat menengah yang besar. Biasanya terdiri dari campuran tetesan air dan kristal es, awan tersebut cukup tipis di beberapa bagian untuk memungkinkan dapat melihat Matahari dengan lemah melalui awan. 

Awan ini sering tersebar di area yang sangat luas dan biasanya tidak berbentuk. Altostratus berevolusi sebagai lapisan tipis dari Cirrostratus yang menebal secara bertahap dan biasanya berwarna abu-abu atau biru

Lapisan Altostratus sering terdiri dari air dan es dan biasanya terbentuk ketika lapisan Cirrostratus turun dari tingkat yang lebih tinggi. Matahari seringkali tidak dapat menghasilkan bayangan saat bersinar melalui awan Altostratus. Lapisan ini terkadang berkontribusi pada pembentukan efek optik seperti korona dan permainan warna (halo).

Awan Altostratus sering terbentuk pada bagian depan yang hangat atau tertutup. Saat melewati bagian depan, lapisan Altostratus semakin dalam dan menggembung menjadi Nimbostratus, yang menghasilkan hujan atau salju. Akibatnya, penampakan itu biasanya bisa menandakan perubahan cuaca sedang dalam perjalanan.

Nimbostratus

Awan Nimbostratus adalah lapisan awan gelap, abu-abu, tidak berbentuk, cukup tebal untuk menghalangi Matahari. Menghasilkan hujan yang terus-menerus, awan ini sering berkaitan dengan sistem frontal yang dihasilkan oleh siklon lintang tengah. Ini mungkin yang paling tidak indah dari semua jenis awan utama.

Nimbostratus terbentuk melalui pendalaman dan penebalan awan Altostratus, seringkali di sepanjang front yang hangat atau tertutup. Awan ini meluas melalui lapisan bawah dan tengah troposfer membawa hujan ke permukaan di bawahnya.

Awan tingkat menengah ini sering kali berbarengan dengan hujan sedang atau salju sedang dan tampak menutupi sebagian besar langit. Nimbostratus akan sering membawa curah hujan yang mungkin berlangsung selama beberapa jam sampai bagian depan yang terkait berlalu.

Jika ada hujan es, guntur atau kilat, itu adalah awan Cumulonimbus bukan Nimbostratus.

Cirrocumulus

Awan Cirrocumulus terdiri dari banyak awan putih kecil yang disebut awan kecil, yang biasanya dikelompokkan bersama pada tingkat tinggi. 

Hampir seluruhnya tersusun dari kristal es, awan kecil ini memiliki jarak yang teratur, sering kali disusun sebagai riak di langit. Cirrocumulus terkadang tampak seperti kulit ikan yang bersisik dan disebut sebagai langit makarel.

Awan Cirrocumulus biasanya terdiri dari es dan air ‘sangat dingin’. Ini berarti bahwa air tetap cair, bahkan pada suhu jauh di bawah 0 o C. Cirrocmulus terbentuk ketika arus vertikal turbulen bertemu dengan lapisan cirrus , menciptakan bentuk cumulus yang menggembung .

Awan Cirrocumulus juga dapat terbentuk melalui contrails , jejak uap yang ditinggalkan oleh pesawat saat terbang melalui troposfer atas yang kering. Goresan ini bisa menyebar dan menjadi Cirrus, Cirrostratus dan Cirrocumulus.

Cirrus

Awan cirrus adalah awan tipis dan seperti gumpalan yang terlihat di ketinggian > 8.000 m. Nama cirrus berasal dari kata Latin untuk curl. Awan yang sebagian besar terdiri dari kristal es kecil, karena terbentuk di daerah troposfer yang dingin. 

Jika awan cirrus menjatuhkan kristal esnya, kristal ini menguap sebelum tiba di tanah. Awan Cirrus dapat mengambil berbagai formasi, termasuk karakteristik yang lebih mirip berkas yang disebut cirro-cumulus, yang juga mencakup tetesan air yang sangat dingin.

Cirrus adalah awan tipis dan tinggi yang sebagian besar terdiri dari kristal es kecil yang terbentuk di wilayah dingin troposfer.

Jenis pembentukan awan ini terjadi ketika untaian tipis awan sangat padat sehingga tidak dapat diuraikan. Formasi lain termasuk Cirrus Aviaticus (juga disebut contrails, awan Cirrus buatan yang dihasilkan oleh pesawat terbang), Cirrus Castellanus (seperti kastil, dengan menara menjulang dari pangkalan).

Cirrus duplikat (beberapa lembar), Cirrus Fibratus (berserat dan menyerupai ekor kuda), Cirrus Floccus (bulat di atas), cirrus intortus (kusut), Cirrus Kelvin-Helmholtz (ramping dan menandakan turbulensi atmosfer), cirrus radiatus (dengan garis melintang horizontal).

Cirrus Spissatus (berwarna tebal dan abu-abu saat berada di depan matahari), Cirrus Uncinus (bengkok, dan mengingatkan pada Cirrus Fibratus tetapi lebih melengkung di ujungnya), Cirrus Vertebratus (garis horizontal seperti tulang rusuk), dan Cirrus dengan Mammatus (bulat di bawah).

Awan Cirrus umumnya terlihat dalam cuaca cerah, kadang-kadang setelah badai petir, dan gumpalannya biasanya mengarah ke arah aliran angin di dataran tinggi. Dalam kasus Cirrus Kelvin-Helmholtz, awan terletak di wilayah atmosfer yang bergolak. 

Awan Cirrus biasanya terbentuk pada musim panas dan musim dingin, ketika cuaca berlawanan bertemu, seperti udara hangat, kering dan sejuk, udara kering. Beberapa ahli meteorologi menggunakan awan Cirrus untuk memprediksi hujan.

Cirrostratus

Cirrostratus adalah awan tinggi transparan, yang menutupi area langit yang luas. Mereka terkadang menghasilkan cincin putih atau berwarna, bintik atau busur cahaya di sekitar Matahari atau Bulan, yang dikenal sebagai fenomena halo. Terkadang mereka sangat tipis sehingga lingkaran cahaya adalah satu-satunya indikasi bahwa awan Cirrostratus ada di langit.

Awan Cirrostratus dapat terbentang ribuan mil, bisa halus atau berserat dan seringkali dibatasi oleh awan Cirrus . Bayangan biasanya masih akan dihasilkan oleh Matahari saat bersinar melalui awan Cirrostratus, yang dapat membantu membedakannya dari awan Altostratus serupa .

Proses terbentuknya awan Cirrostratus akibat dari udara yang naik perlahan. Biasanya dihasilkan di garis depan sistem cuaca frontal, pergerakan Cirrostratus dapat digunakan untuk memprediksi apa yang akan terjadi cuaca dalam 24 jam ke depan.

Awan Cirrostratus juga dapat terbentuk melalui contrails, jejak uap yang tertinggal oleh pesawat saat terbang melalui troposfer atas yang kering. Goresan ini bisa menyebar dan menjadi Cirrus, Cirrostratus dan Cirrocumulus .

Semoga artikel ini bermanfaat ^_^

NB: Artikel masih perlu perbaikan!

  • https://www.merdeka.com
  • https://id.wikipedia.org/
  • https://www.nasa.gov/
  • https://www.climate-policy-watcher.org/
  • https://whatsthiscloud.com/
  • https://www.skybrary.aero/
  • https://bpblinmas.surabaya.go.id/
  • https://www.metoffice.gov.uk/